Azerbaijan-Armenia Perang, China Berpihak ke Mana?

Baca juga:

CHINA
- Eskalasi baru yang terjadi akibat sengketa perbatasan yang telah berlangsung lama antara Armenia dan Azerbaijan di wilayah Nagorno-Karabakh telah menjadi bentrokan militer terburuk sejak ketegangan terakhir pada tahun 2016.

Kedua belah pihak mengumumkan status darurat militer, baik secara penuh (Armenia) dan mobilisasi sebagian (Azerbaijan) angkatan bersenjata mereka, menggunakan roket dan artileri yang mengakibatkan ratusan korban sipil dan militer yang membuat bentrokan ini paling mematikan sejak tahun 1990-an.

Hasil dari konflik tersebut adalah dimulainya kembali proses negosiasi yang telah menemui jalan buntu belakangan ini dengan semakin memanasnya ketegangan dengan bentrokan bersenjata.

Turki secara aktif mendukung sekutu lamanya Azerbaijan, menuntut Armenia untuk menghentikan pendudukannya di wilayah Azeri. Sementara Rusia meminta kedua negara untuk mengurangi ketegangan. Rusia memiliki hubungan militer yang lebih dekat dengan Armenia, di saat bersamaan Rusia juga telah memperluas kerja sama ekonominya dengan Azerbaijan, yang menjadikannya pendukung resolusi damai.

China juga meminta kedua belah pihak untuk menyelesaikan perbedaan mereka melalui dialog. Wilayah Kaukasus Selatan, yang bertindak sebagai penghubung antara Timur Tengah, China, Rusia, dan Eropa, memiliki makna strategis yang sangat besar.

China telah mengakui fakta ini melalui Belt and Road Initiative. China memulai partisipasinya yang lebih aktif dalam urusan regional pada 2015, menandatangani perjanjian dengan Georgia, Azerbaijan, dan Armenia, seperti dikutip dari SCMP, Sabtu (3/10).

Pada tahun 2016, Bank Investasi Infrastruktur Asia memberikan Azerbaijan pinjaman sebesar 600 juta dolar AS untuk membiayai sebagian pembangunan Proyek Saluran Pipa Gas Alam Trans Anatolia melalui Turki.

Pada 2019, Azerbaijan dan China menandatangani kesepakatan senilai lebih dari 800 juta dolar AS, memperkuat kerja sama bilateral di sektor nonmigas. Peningkatan perdagangan telah berkontribusi pada memperdalam hubungan - pada 2018, omset perdagangan bilateral mencapai 1,3 miliar dolar AS, menjadikan Azerbaijan sebagai mitra dagang terbesar Tiongkok di kawasan itu dan menyumbang 40 persen perdagangan Tiongkok di Kaukasus Selatan.

China tertarik dengan jalur kereta Baku-Tbilisi-Kars, yang dikembangkan dalam Rute Transit Internasional Trans-Kaspia yang lebih besar, sebagai bagian dari Belt and Road Initiative. Saat ini itu berfungsi sebagai cara terpendek untuk mengirimkan barang-barang China ke Turki dan mengurangi waktu pengiriman ke Eropa barat dari lebih dari sebulan menjadi 15 hari.

Sementara itu, Azerbaijan dan Kazakhstan sedang mengembangkan koridor telekomunikasi Asia-Eropa, yang akan berguna bagi negara-negara belt and road, menjadikan Baku titik pertukaran internet baru, bersama dengan Amsterdam, Frankfurt, dan London.

Sementara Azerbaijan secara aktif mengambil bagian dalam proyek konektivitas infrastruktur China, Armenia juga menunjukkan keterbukaan terhadap China, yang ditandai dengan Memorandum Promosi Kerja Sama dalam Membangun Sabuk Ekonomi Jalur Sutra yang ditandatangani pada tahun 2015. Kontak China-Armenia secara historis lebih dekat daripada China- Interaksi Azeri. Institut Konfusius pertama Kaukasus Selatan dibuka di Armenia pada tahun 2008. Negara ini menjadi tuan rumah bagi kedutaan besar Tiongkok terbesar kedua di wilayah pasca-Soviet.

Meskipun bantuan sebesar 50 juta doalr AS yang diberikan China kepada Armenia sejak 2012 tidak besar, hal itu mencerminkan keinginan Beijing untuk menjadi peserta yang lebih proaktif dalam urusan regional. Ini sebagian besar terbatas pada penetrasi ekonomi ke wilayah tersebut tanpa tekanan politik atau ideologis

Ekonomi Armenia tidak seberapa jika dibandingkan dengan Azerbaijan yang kaya minyak. Produk domestik bruto Armenia 3,5 kali lebih kecil dari Azerbaijan (13,6 miliar doalr AS versus 48 miliar dolar AS), begitu juga dengan populasinya (3 juta versus 9,9 juta).

Tapi Armenia menarik bagi China sebagai alternatif transportasi dan potensi benteng ekstra di kawasan itu untuk melindungi kepentingannya di Timur Tengah. Proyek infrastruktur andalan di Armenia adalah jalan raya Utara-Selatan, bagian dari koridor perdagangan Teluk-Laut Hitam Persia yang lebih besar yang mencakup interkonektivitas laut, kereta api, dan jalan raya, yang bertujuan untuk menghubungkan panjang negara - dari Iran ke Georgia dan seterusnya.

Jika proyek tersebut selesai, itu akan menjadi alternatif yang aman bagi rute transportasi regional lainnya bagi China karena melewati mitra paling mapan China di Timur Tengah - Iran. Pada 2019, sebuah perusahaan China terlibat dalam pembangunan sebagian jalan raya. Pada Mei 2019, Presiden China Xi Jinping menegaskan kembali keinginan China untuk memperdalam hubungan politik, ekonomi, dan budaya dengan Armenia. Pada 2018, China menjanjikan bantuan militer senilai 1,5 juta dolar AS ke Armenia.

Meskipun China telah memilih sikap netral dalam konflik saat ini, ia menghadapi dilema yang sulit. Pakar dan media Azeri sering menyoroti bahwa China mendukung kedaulatan dan integritas Azerbaijan, dan menentang pemisahan diri di Nagorno-Karabakh, untuk menghindari standar ganda dalam kaitannya dengan Taiwan.

Namun, mengingat China sedang mengupayakan hubungan yang lebih dekat dengan Armenia, sengketa perbatasan memerlukan manuver diplomatik yang hati-hati. Jika dulu China menekankan dukungannya terhadap keutuhan wilayah Azerbaijan, kini retorikanya melunak menjadi sekadar seruan untuk berdialog dan menahan diri.

Tidak peduli apa hasil dari gejolak saat ini, jelas bahwa China tidak mencari peran perantara karena tidak memiliki pengaruh politik dengan kedua negara, tidak seperti Turki atau Rusia, juga tidak ingin memihak. China tampaknya mengambil sikap "bisnis seperti biasa", mendorong agenda secara bilateral, tanpa sengaja terlibat dalam keretakan Armenia-Azerbaijan. (Rmol)

COMMENTS

Loading...

Share

Loading...
Nama

BUMN,27,EKBIS,524,FOKUS,340,GLOBAL,768,IPTEK,370,KHAZANAH,180,KRIMINAL,389,LIFESTYLE,72,NASIONAL,634,OLAHRAGA,364,OPINI,142,OTOMOTIF,81,POLHUKAM,1385,PULHUKAM,1,RAGAM,808,SELEBRITA,265,
ltr
item
Konfrontasi.co: Azerbaijan-Armenia Perang, China Berpihak ke Mana?
Azerbaijan-Armenia Perang, China Berpihak ke Mana?
https://1.bp.blogspot.com/-Xb-OdGSvK0c/X3h8iPQhXII/AAAAAAABo5Y/9W_o0kjjhLIBrItwhcr-gbEN24J5Xd2ZgCLcBGAsYHQ/s640/260274_07575003102020_Xi_Jinping.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-Xb-OdGSvK0c/X3h8iPQhXII/AAAAAAABo5Y/9W_o0kjjhLIBrItwhcr-gbEN24J5Xd2ZgCLcBGAsYHQ/s72-c/260274_07575003102020_Xi_Jinping.jpg
Konfrontasi.co
https://www.konfrontasi.co/2020/10/azerbaijan-armenia-china-berpihak-ke.html
https://www.konfrontasi.co/
https://www.konfrontasi.co/
https://www.konfrontasi.co/2020/10/azerbaijan-armenia-china-berpihak-ke.html
true
8284147347270130295
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy