Perang Kepentingan Global Berkecamuk di Afghanistan

Baca juga:
 ANKARA -- Kegelisahan di India, kegembiraan di Pakistan, dan optimisme secara berhati-hati di jalan-jalan Afghanistan menggambarkan suasana hati yang beragam di Asia Selatan setelah penandatanganan perjanjian perdamaian AS-Taliban.

Meski kesepakatan itu menawarkan secercah harapan bahwa namun perdamaian mungkin belum kembali ke Afghanistan. India cemas bahwa kembalinya Taliban ke tampuk kekuasaan dapat mempengaruhi investasi senilai USD3 miliar.

Pakistan, di sisi lain, memiliki tujuan untuk mendapatkan kembali kekuatannya dan mengamankan perbatasan baratnya dengan memastikan pemerintah yang bersahabat di Kabul.

Kecemasan New Delhi tidak terbatas pada kehilangan kendali di Kabul; Kekhawatirannya termasuk bahwa pengambilalihan Taliban di Kabul, bersama dengan Islamabad, bisa berdampak menurunnya realitas akar rumput di Jammu dan Kashmir yang dikelola India.

Menurut sebuah laporan yang diterbitkan dalam The Hindustan Times, Samant Goel, kepala badan intelijen eksternal India, Research and Analysis Wing (RAW), meminta Perdana Menteri Narendra Modi pada 5 Juli tahun lalu untuk merekomendasikan integrasi kawasan itu dengan yang lain sesegera mungkin.

Memperingatkan bahwa segala sesuatunya dapat lepas kendali setelah kesepakatan damai AS-Taliban, Goel mengatakan Washington dapat memilih untuk memberi hadiah kepada Islamabad atas perannya dengan dimulainya kembali bantuan militer dan ekonomi.

"Itu bisa melihat intensifikasi sponsor Islamabad langsung dan tidak langsung dari kelompok-kelompok teror yang beroperasi di Kashmir," katanya kepada perdana menteri India.

Sebulan kemudian pada 5 Agustus, India membagi negara dan mencabut status khusus wilayah yang disengketakan itu.

Kegelisahan di India dapat diukur dari kenyataan bahwa Menteri Urusan Luar Negeri Subrahmanyam Jaishankar menyamakan antara perjanjian perdamaian AS-Taliban dan sebuah film Bollywood 1972, Pakeezah.

Bertempat di lokalitas Muslim Lucknow, ibukota negara bagian Uttar Pradesh terbesar di India dan dikenal karena budaya dan hubungan peradabannya, film ini berpusat pada keadaan seorang pelacur yang merindukan cinta sejati.

Sutradara, Kamal Amrohi, membutuhkan waktu 16 tahun untuk membuat film. Itu adalah hit gemilang tetapi aktris utama, Meena Kumari, meninggal beberapa hari sebelum dirilis.

"Apa yang kami lihat di Doha bukanlah kejutan. Semua orang tahu hal seperti ini. Sudah lama dibicarakan. Itu hampir seperti akhirnya melihat Pakeezah setelah melihat 17 trailer film, "kata Jaishankar.

Sementara banyak orang di New Delhi berdebat untuk membuka saluran dengan Taliban sebagai tanggapan atas tawaran mereka baru-baru ini. Sumber-sumber resmi mengatakan pendekatan menunggu dan menonton dan melanjutkan dukungan kepada teman-teman di Kabul adalah kebijakan terbaik saat ini.

Tunggu dan pantau

Mantan duta besar India untuk Afghanistan, Amar Sinha, mengatakan, tidak ada gunanya terlibat dengan Taliban saat ini dengan mengorbankan kehilangan teman.

"Juga, kebijakan Taliban terlalu banyak diatur oleh Pakistan. Sampai ikatan-ikatan itu dilonggarkan, tidak ada gunanya bagi India untuk bergerak, "kata dia.

Mantan duta besar, bagaimanapun, menyarankan bahwa setelah dialog intra-Afghanistan mengambil langkah, India harus menawarkan layanannya dan menjadi tuan rumah jirga [pertemuan dewan besar].

"Kami adalah negara yang aman dan negara netral. Kami tidak menjadi ancaman bagi Taliban atau yang lain, dan kami tidak memilih pemenang atau pecundang, "tambah dia.

Bahkan sebelum berkuasa, para penguasa saat ini dan para penguasa di Kabul memiliki hubungan kuat dengan India.

Baik itu Presiden Ashraf Ghani, mantan kepala eksekutif Abdullah Abdullah, atau mantan presiden Hamid Karzai, semua telah tinggal di India selama bertahun-tahun di beberapa titik dalam kehidupan mereka.

Pandangan di New Delhi, oleh karena itu, adalah tidak ada gunanya melawan pemerintah di Kabul.

Karena investasi dalam proyek-proyek sosial, banyak yang percaya bahwa India telah memperoleh niat baik yang cukup besar di kalangan kaum muda, kelas menengah, dan penduduk Afghanistan yang kaya.

Sinha mengatakan pendapat yang menguntungkan ini adalah alasan pernyataan Taliban bulan lalu bahwa mereka akan mendukung Chabahar dan melindungi investasi India di Afghanistan.

Mantan menteri luar negeri India Shyam Saran mendesak New Delhi untuk merencanakan serangan balasan.

Dia mengatakan kebijakan mendasar India di Afghanistan, seharusnya kebijakan tersebut untuk mencegah pengambilalihan total Kabul oleh Taliban.

"Dukungan militer untuk rezim saat ini dan bantuan dalam menyatukan kelompok-kelompok Afghanistan yang bertentangan dengan Taliban harus dieksplorasi," kata Saran.

Mantan utusan India untuk Pakistan, G. Parthasarthy, percaya bahwa sementara New Delhi harus memantau perkembangan, ada juga kebutuhan untuk meluncurkan diplomasi lihai dan menyatakan kesiapan untuk melanjutkan bantuan ekonomi dan membuka saluran dengan Taliban.

Pandangannya adalah bahwa tidak seperti selama pemerintahan Taliban terakhir dari 1994-2001, Pakistan, Arab Saudi dan UEA tidak akan berada dalam posisi untuk membantu Afghanistan secara finansial.

Karena itu, bahkan pemerintah yang dipimpin Taliban pada akhirnya akan bergantung pada New Delhi.

Di bawah perjanjian Doha, AS telah berkomitmen untuk mengurangi personel militernya menjadi 8.600 dari 13.000 tentara dalam tiga hingga empat bulan ke depan, dengan pasukan yang tersisa mundur selama 14 bulan ke depan.

Washington juga telah berjanji untuk mencabut sanksi terhadap Taliban.

Taliban, di pihak mereka, berkomitmen untuk memastikan bahwa tanah Afghanistan tidak digunakan untuk merencanakan serangan terhadap AS atau sekutunya.

Pakta tersebut juga mengatur pertukaran tahanan, dengan ketentuan bahwa sekitar 5.000 tahanan Taliban dan 1.000 personel keamanan Afghanistan akan dibebaskan oleh kedua pihak.

Niat baik: Aset India

Sementara sebagian besar ahli menyebut niat baik di antara orang-orang Afghanistan sebagai kartu truf India, mantan anggota parlemen dan ahli strategis, Manvinder Singh, berpikir bahwa New Delhi telah menembak dirinya sendiri.

Mengacu pada undang-undang kewarganegaraan baru yang kontroversial yang diberlakukan pada Desember 2019, dia mengatakan telah membuat marah warga Afghanistan dengan menyiratkan bahwa India menganiaya komunitas minoritasnya.

"Hanya itu yang diperlukan selama beberapa dekade untuk niat baik untuk terbakar," kata Singh, yang ayahnya Jaswant Singh, mantan menteri urusan luar negeri India, menegosiasikan pembebasan pesawat yang dibajak dan penumpangnya di Kandahar dengan rezim Taliban pada tahun 1999.

Dalam beberapa hari terakhir, Presiden Ghani meragukan usulan pembebasan lebih dari 5.000 tahanan Taliban, yang merupakan prasyarat penting bagi dialog intra-Afghanistan.

Namun, MK Bhadrakumar, mantan duta besar untuk Kabul dan Teheran, mengatakan pemerintah Ghani mungkin tidak dapat menahan proses perdamaian sebagai tebusan.

Dia mengatakan bahwa dalam pakta seperti itu rincian yang lebih penting sering tidak disebutkan hitam di atas putih.

Meskipun pemilihannya dikonfirmasi beberapa hari sebelum perjanjian Doha, Ghani masih khawatir bahwa pembentukan pemerintah sementara telah menjadi tidak dapat dihindari.

Bhadrakumar lebih lanjut mengatakan AS juga berniat untuk menjaga pangkalan militer terpilih terbatas di Afghanistan, dengan penyebaran intelijen.

Pakistan terbukti benar

Namun di Pakistan, mantan menteri luar negeri Riya Muhammad Khan mengatakan perjanjian itu menandai pembalikan resmi dari kesalahan yang dilakukan pada awal 2002, ketika AS memilih untuk menyatukan Taliban dengan al-Qaeda, meskipun yang terakhir tidak bertanggung jawab atas peristiwa 11 September.

Dia mengatakan pembicaraan intra-Afghanistan akan terbukti lebih menantang dan menyarankan pemain untuk berhenti dari mendorong kepentingan sempit.

Dia mendesak kekuatan luar untuk memberikan ruang yang cukup bagi Afghanistan untuk menyelesaikan perbedaan mereka.

Khan mengatakan perjanjian itu juga telah mengesahkan posisi Pakistan terhadap Taliban. "Kebijakan kami sekarang harus melanjutkan dengan keyakinan bahwa tidak ada yang dapat mengimbangi hubungan unik yang didasarkan pada geografi dan populasi umum yang tumpang tindih. Pakistan memiliki peran bawaan dalam membantu proses perdamaian, "kata dia.

sumber : Anadolu Agency

COMMENTS

Loading...

Share

Loading...
Nama

BUMN,20,EKBIS,422,FOKUS,207,GLOBAL,591,IPTEK,343,KHAZANAH,173,KRIMINAL,197,LIFESTYLE,70,NASIONAL,392,OLAHRAGA,350,OPINI,75,OTOMOTIF,70,POLHUKAM,416,RAGAM,508,SELEBRITA,234,
ltr
item
Konfrontasi.co: Perang Kepentingan Global Berkecamuk di Afghanistan
Perang Kepentingan Global Berkecamuk di Afghanistan
https://lh3.googleusercontent.com/-QWZ7XCWjxNc/XrNwhJgNmNI/AAAAAAAASiw/dKdbY6UMc3MDkfa3qyWmKS7aCEQHe4c8wCLcBGAsYHQ/s1600/IMG_ORG_1588817960234.jpeg
https://lh3.googleusercontent.com/-QWZ7XCWjxNc/XrNwhJgNmNI/AAAAAAAASiw/dKdbY6UMc3MDkfa3qyWmKS7aCEQHe4c8wCLcBGAsYHQ/s72-c/IMG_ORG_1588817960234.jpeg
Konfrontasi.co
https://www.konfrontasi.co/2020/05/perang-kepentingan-global-berkecamuk-di.html
https://www.konfrontasi.co/
https://www.konfrontasi.co/
https://www.konfrontasi.co/2020/05/perang-kepentingan-global-berkecamuk-di.html
true
8284147347270130295
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy